cerita lucah adik beradik 2022

Pancutannya agak kuat hingga cecair itu mengenai pipi dan mata kananku

cerita lucah adik beradik 2022

cerita lucah adik beradik 2022 Sebelum aku meneruskan kisah yang amat menyayatkan hati dan perasaan ini biarlah terlebih dahulu aku memperkenalkan diriku. Namaku Yana dan kini berusia 22 tahun. Sekarang aku bekerja disebuah syarikat swasta di KL. Aku adalah anak sulung dari lima orang adik beradik. Pada mulanya kehidupan aku dan keluarga sentiasa aman dan tenteram sehinggalalah kehadiran adik bongsu bapakku, yang ku panggil Ucu tinggal bersama-sama kami. Bapak terpaksa membawa Ucu tinggal bersama kerana nenek sudah tidak berupaya untuk mengawalnya. Sudah beberapa kali Ucu ditahan polis kerana pelbagai kes dadah dan kecurian. Ketika itu aku baru berusia 12 tahun. Walaupun Ucu agak nakal tetapi dia pandai mengambil hati ku dan suka bergurau. Tetapi satu tabiat buruk Ucu ialah suka menonton video lucah. Pantang sahaja bapak dan mak tiada dirumah, pasti Ucu akan memainkan cerita lucah itu walaupun ketika itu kami adik beradik berada dirumah. Mungkin kerana terpengaruh, sambil bergurau Ucu sering mengambil kesempatan meraba dan memegang tempat-tempat tertentu di tubuh ku. Namun pada ketika itu aku langsung tidak mempunyai apa-apa perasaan dan menganggap perbuatan itu adalah perkara biasa sahaja. Kesempatan itu digunakan sepenuhnya oleh Ucu untuk melepaskan nafsu berahinya. Dalam diam-diam tanpa disedari, Ucu mula membuat perancangan untuk melakukan perkara yang lebih berani terhadap diriku. Pada suatu petang, Ucu mengajak aku pergi bersiar-siar dengan menaiki motosikal bapak. Tanpa sebarang perasaan curiga terus sahaja aku bersetuju. Pada mulanya kami hanya bersiar-siar dikawasan kampung, sebelum Ucu membelokkan motosikal itu memasuki kawasan ladang kelapa sawit. Sambil membonceng Ucu menyuruh aku memeluk tubuhnya sambil sebelah tangannya mula menggosok-gosok betisku. Tak puas dengan itu, Ucu memegang tanganku dan meletakan pada celahan kangkangnya. Ketika itu tanganku terasa sesuatu yang menonjol dan keras disebalik seluar track Ucu. Aku hanya mendiamkan diri sebaliknya Ucu memegang tangan ku dan mengosokkan pada anunya itu. Tiba-tiba Ucu memberhentikan motosikal dan menyuruh aku turun. Dengan gelojohnya Ucu terus memeluk dan mencium pipiku dengan penuh perasaan. Aku mula berasa lemas dan menolak tubuh Ucu. Tetapi Ucu semakin kuat memeluk dan mencium hingga keleherku. Aku mula berasa geli dan meminta Ucu segera memberhentikan perbuatannya itu. Ucu tetap berkeras dan terus memujuk supaya cerita lucah tetek besar 2022 aku menurut sahaja kehendaknya. Walaupun aku cuba sedaya upaya meronta untuk melepaskan diri tetapi tidak dapat menandingi tenaga lelaki Ucu itu. Sambil menciumku Ucu memasukkan tangannya kedalam seluarku dan meramas ramas punggungku dengan agak kuat hingga aku terasa sakit. Setelah menyedari niat buruk Ucu terhadap ku, aku segera menjerit meminta tolong. Tetapi perbuatan ku itu rupa-rupanya telah menaikan kemarahan Ucu. Pantas dia mencapai sebilah parang milik bapakku yang kebetulan berada didalam raga motosikal itu. Dengan wajah yang bengis Ucu mencekak leherku dan menghunuskan parang itu betul-betul di hadapan mukaku. Dia mengugut akan menetak leherku jika aku terus menjerit. Tubuhku segera manjadi lemah sambil lututku menggigil ketakutan. Melihat keadaan itu, Ucu segera mengarahkan aku supaya melucutkan pakaianku. Dengan hati yang berat aku terpaksa menurut sehingga tubuhku bertelanjang bulat. Aku menjadi begitu serbasalah dan malu yang teramat sangat kerana tidak pernah berbogel sambil diperhatikan oleh seorang lelaki. Ucu menatap setiap inci tubuhku dengan penuh berselera seolah-olah mahu menelannya. Aku berusaha untuk menutup memekku yang pada waktu itu hanya ditumbuhi bulu-bulu pahat yang halus dan nipis dengan tapak tangan. Dia memacakan parang keatas tanah dan dengan pantas menanggalkan pakaiannya sendiri. Setelah berbogel, Ucu mula merapati dan terus memeluk tubuhku. Ketika itu aku terasa anunya yang keras menekan hangat kulit perutku. Sesekali aku kegelian apabila merasakan bulu-bulunya bergesel dengan kulit halus ku. Tanpa membuang masa lagi Ucu terus mencium dan mencumbu pipi dan leherku sambil tangannya meraba dan menggosok-gosok buah dada dan punggungku silih berganti. Aku yang sedang ketakutan itu hanya mampu membiarkan sahaja setiap tindakan dan perlakuannya itu. Ucu semakin ghairah dengan alunan nafasnya yang kian kencang, kedua-dua buah dadaku yang baru membengkak itu di cium dan dijilatnya silih berganti. Sesekali aku memejamkam mata menahan kegelian akibat perlakuan Ucu itu. Selepas puas mengerjakan dadaku, Ucu mengarahkan aku supaya duduk dalam keadaan merangkak. Aku terkejut apabila terasa sesuatu yang lembut bermain-main pada belahan memekku. Rupa-rupanya lidah Ucu sedang menjilat alur memekku itu. Perlakuannya tak ubah seperti kambing sedang bercumbuan. Aku tak terdaya menahan kegelian dan cuba untuk bangun tetapi Ucu pantas memaut dan memeluk peha ku dan meneruskan jilatannya. Aku hanya pasrah dan mengerang kecil menahan kegelian yang teramat sangat itu. Memekku kini basah lenjun dengan air liur Ucu hingga terasa lelehannya mengalir pada kulit pehaku. Tak cukup dengan itu, tanpa ku sangka Ucu bertindak pula menjilat lubang duburku membuatkan aku tersentak dan terjerit menahan kegelian. Namun Ucu langsung tidak mengendahkannya sebaliknya semakin kuat memaut peha ku. Mungkin pengaruh dari filem lucah yang sering ditontonnya itu begitu kuat dan ingin mencubanya keatas diriku. Keadaan lega seketika apabila Ucu menghentikan jilatannya dan bangun berlutut. tetapi baru saja aku melepaskan nafas kelegaan, tiba-tiba aku terasa ada sesuatu benda yang keras dan tumpul menyondol-nyondol betul-betul pada belahan memekku. Rupa-rupanya Ucu telah siap sedia menghunuskan anunya untuk menyetubuhiku. Apabila terasa sahaja kepala anunya menepati sasaran, dengan agak kuat Ucu menarik pinggangku kebelakang sambil menyorong punggungnya kedepan meyebabkan batang anunya terbenam rapat kedalam lubang memekku. Tanpa perasaan malu lagi aku terjerit kerana kepedihan akibat tusukan ganas itu. Lubang memekku berasa amat pedih seolah-oleh disiat-siat. Aku merayu kepada Ucu supaya menghentikan perbuatannya tetapi segala-galanya sudah terlambat. Ucu semakin galak menarik dan membenamkan batang anunya kesetiap inci ruang memekku. Tubuhku bergegar dan lututku semakin kuat menggeletar menahan tujahan demi tujahan dari Ucu. Segala keluhan dan rengekanku bukannya menrik simpati, malah kian menambahkan ransangan kepada Ucu unutk meneruskan tujahannya. Aku hanya mampu mengerang sambil memalingkan kepala kekiri dan kanan mengikut rentak hayunan anu Ucu seolah-oleh seperti seorang rockers sedang melakukan head banging. Semakin lama semakin kuat Ucu berdayung sambil diselang selikan dengan keluhan kenikmatan dapat meneroka lubamg sempit memeku itu. Rasa kesakitanku pula semakin hilang cuma sekali sekala masih terasa ngilu dan pedih. Mungkin kerana tujahan anu Ucu semakin lancar kerana aku dapat merasakan banyak air lendir pada permukaan memeku sehingga turun meleleh ke bahagian lututku. Setelah hampir sepuluh minit kami berkayuh pada posisi itu aku mula merasa kelenguhan yang teramat sangat. Mujurlah Ucu seperti memahami kesukaran yang aku sedang alami itu. Dia tiba-tiba menarik anunya hingga tercabut dari lubang memek ku dan menyuruh aku memusingkan badan dan berbaring sambil menelentang. Setelah membukakan kangkanganku seluasnya Ucu kembali memasukan anunya kedalam lubang memekku yang telah sedia ternganga itu sambil menindih tubuhku. Pada kedudukan ini aku berasa sedikit selesa walaupun dadaku terasa berat kerana ditindih oleh tubuh Ucu. Aku mula memberanikan diri mengikut rentak tujahan dari Ucu. Sesekali aku membengkokan badan ku hingga terasa kepala anu Ucu rapat kedasar memeku. Sedikit sebanyak aku sendiri mula merasai kenikmatan perlakuan itu. Pergerakan ku itu membuatkan Ucu mengerang kuat menahan kenikmatannya dan akhirnya dia sendiri tidak mampu untuk bertahan lebih lama. Aku dapat merasakan anunya semakin kuat berdenyut. Ucu dengan pantas bangkit lalu menarik keluar anunya. Tangan pantas mengocok batang anunya sambil sebelah lagi meramas kuat buah dadaku. Serentak denagn keluhan kuat dari Ucu, video seks india 2022 aku ternampak satu semburan cecair putih yang pekat terpancut keluar dari lubang kencingnya. Pancutannya agak kuat hingga cecair itu mengenai pipi dan mata kananku. Ucu meneruskan kocokan batangnya sambil mengerang kecil. Kesempatan itu aku gunakan untuk melepaskan nafas kelegaan kerana segalanya telah selesai. setelah keadaan agak reda, Ucu bingkas bangun dan menghulurkan tangannya kearahku sambil mengisyaratkan aku supaya bangun. Setelah selesai mengenakan pakaian masing-masing, Ucu menaiki motosikal dan menghidupkan injinnya. Dia memandang kearahku sambil memberi amaran supaya aku tidak memberitahu sesiapa tentang perkara yang telah berlaku itu. Dia juga mengugut akan mencederakanku sekiranya rahsia itu terdedah. Aku hanya mampu mengangguk lemah dan terus membonceng motosikal itu. Dalam perjalanan pulang, Ucu singgah di sebuah alur sungai berhampiran dengan jalan dan mengajak aku membersihkan diri dan mandi. Semasa mandi itu Ucu menarik aku masuk kedalam kolong jambatan dan sekali lagi dia menyetubuhi ku. Tetapi kali ini tidak lama, kerana tak sampai lima minit airnya sudah terpancut mungkin kerana keletihan. Sejak peristiwa diladang itu, Ucu dan aku semakin kerap melakukan perbuatan terkutuk itu tetapi dengan kerelaanku. Pantang sahaja ada peluang pasti kami akan melakukannya walaupun dimana sahaja, baik di bilik air, bilik mak bapakku atau didapur. Malah kami juga pernah melakukannya di bawah rumah semasa keluarga ku sedang asyik menonton televisyen. Untuk mengaburi mata adik-adik ku kami menggunakan istilah ‘main pek’ untuk melakukan perbuatan sumbang itu. Perbuatan itu berlarutan selama hampir empat tahun, dan dalam tempoh itu aku juga pernah melayan beberapa orang kawan Ucu. Pernah pada suatu malam aku ‘main pek’ dengan empat orang lelaki, dua orang serentak secara bergilir.